Translate

23.9.08

Sebuah tekad untuk berhenti

Saat ini umurku sudah menginjak 27 tahun, dengan pola hidup yang benar-benar tidak sehat. Makan gak teratur, kurang minum air putih, lebih banyak makan fast/junk food dan kurang berolahraga. Mungkin jika saya memeriksakan diri ke lab pasti kena kolestrol, asam urat dll.
Beberapa bulan yang lalu saya mempunyai keluhan terlambat datang bulan. Bukan 1 bulan, bukan dua bulan tapi 4 bulan. Bukan main stressnya saya itu, sampai berfikir saya kena kista, amenore bahkan kanker. Akhirnya memeriksakan diri ke dokter kandungan dengan berbagai spekulasi penyakit di dalam hati. Jujur saja masuk keruang praktek dengan monitor USG cukup membuat saya horor, kira-kira nih dokter mo ngapain. Untung aja cakep dan ramah jadi agak terobati hehe. Setelah 1 menit diperiksa menggunakan USG ternyata hanya masalah hormon dan stress. Wah segitunya...tapi alhamdulilah mendengar penjelasan dokter aku jadi tenang. Gak lama minum obat ini saya datang bulan lagi. Duh senangnya...tapi minta ampun banjir terus dan lammaa banget berhentinya. Mhm...hampir 3 minggu waktu itu. Bulan pertama saya masih mahfum. Tapi kemarin sudah memasuki bulan ketiga tetap saja dengan keadaan banjir dan nyaris 3 minggu. Rasanya ingin nangis saja, masa harus begini terus. Akhirnya saya kembali lagi memeriksakan diri ke dokter. Dan sekali lagi beliau menyampaikan gak ada apa-apa hanya terdapat pembengkakan pada rahim (masalah hormon) dan sedikit infeksi tapi gak begitu bermasalah. Bulan depan harus menjalani terapi vit-e. Yah..asalkan bisa sembuh.

Saya tahu banget penyebab penyakit ini karena makanan dan pola hidup yang gak sehat. Jadi 2 minggu ini saya bertekad banget untuk hidup yang lebih baik lagi dengan makan makanan yang bergizi. Untuk olahraganya nanti ajah setelah menunaikan puasa :).

1 komentar:

Jazmine mengatakan...

Semangat 'ya..
Maaf br bisa balas. T'nyata ngurus bayi itu repot bgt. Tapi sangat menyenangkan. Kapan 'nih rencana mo' pny momongan?? Haha..

Mohon maaf lahir batin jg. Walau belum pernah bersua, tapi silaturahmi mmg wajib hukumnya.

Take care..