Translate

29.8.08

Gigiku...Oh..Gigiku...

Saya masih ingat banget beberapa tahun yang lalu saat gigi geraham bagian kiriku mulai sering ngilu jika minum teh, es dll. Saya sih cuek saja, toh mungkin ini hanya gigi sensitive seperti diiklan-iklan pasta gigi. Tapi makin lama ngilunya makin gak bener deh..puncaknya beberapa hari yang lalu ngilu itu menjelma menjadi sakit yang tiada tara. Ampuun. Bener-bener gak bisa ngapa-ngapain mau tidur gak bisa...kerja lebih gak konsen lagi. Yah ...jalan terakhir harus ke dokter. Tapi berhubung isi dompet lagi sekarat...so jadinya ke puskesmas saja. Tepatnya puskesmas birobuli palu. Setelah ngantri dibagian administrasi dan cukup membayar Rp.6.000,- untuk mendaftar, tiba juga giliranku untuk bertemu sang dokter gigi.
Dokternya mempersilahkan untuk segera mengecek gigi saya yang sakit. Belum sampai dibagian yang sakit, dokternya sudah berkomentar :
Dokter : wah karang giginya harus dibersihkan (belum tahu dia ...klu sejak kecil tepatnya sd saya gak pernah lagi ke dokter...ngantrinya itu loh !)
umm...wah gigi depannya sudah berubah warna..ini ngilu gak (sambil mengetuk2 gigi ...)
Saya : Eh..iya dok ..ini waktu masih kecil pernah jatuh..dan gak ada keluhan...
Dokter : wah ini syarafnya sudah mati...klu gak diobati bisa jadi hitam nantinya
Saya : Haaaa......(syok gitu loh)
Dokter : Iya, tapi jangan kuatir nanti bisa disambung dan dilaser....tapi harus cepat jangan lama-lama
Saya : (wah...ini nih yang bikin horor pergi ke dokter...).Eh iya..baik dok.
Dokter : Ini saya tambal sementara dulu...nanti datang kepraktek saya lagi.

Setelah balik ke kantor, saya stress banget dokternya wanti-wanti klu gigi depan saya secepatnya diobatin bisa jadi tambah parah dan akhirnya dicabut..klu umur saya 55 tahunan sih gak papa tapi ini masih 27 tahun please deh..masa sudah ompong, gak bisa dibiarin nih. Mana gigi belakang pasca ditempel masih sering sakit lagi. Duuh...gigi oh gigiku...
Mau tidak mau harus ngambil tabungan untuk hal "maha urgent inih" pokoknya malam ini harus ke dokter.
Akhirnya ketemu lagi dengan bu dokter, dan kali ini diruang prakteknya. Beliau mulai memberikan analisis jika saya tidak segera mengobati gigi ini. Sudah itu, dijelasinnya pake monitor lagi...duh itu gigi sudah gak beraturan...lubang pula..pokoknya hancur deh. Ternyata penyebab lubang tersebut karena gigiku yang menumpuk/tidak teratur sehingga mengkibatkan gigi berdempetan dan lama-lama berakibat caries pada gigi.

Duh jadi nyesal banget, waktu kecil saya memang pernah dibawa ke dokter untuk pasang kawat gigi supaya rapi. Dokternya Dr. Pieter Sahelangi, di makassar. Tapi berhubung setelah pasang kawat, gusiku jadi nyeri, kawatnya saya lepas dan hilang gak tahu kemana rimbanya. Sempat dimarahin ibu sih, tapi bukannya sedih malah gembira kawat gigiku hilang. Sekarang, nyesel deh.

Setelah ditambal, ternyata sakitnya masih ada dan tetap nyut-nyutan. Duh...dosa apa saya. Gak sampai dua hari saya benar-benar gak sanggup lagi. Makanan saya telan bulat-bulat karena gak bisa mengunyah. Mo tidur susah banget karena nyerinya sakit banget...duh benar-benar pengen nangis bombay. Besoknya saya ke dokter lagi, untuk konsultasi dan lagi..lagi penyebabnya karena gigi saya yang numpuk dibagian kiri belakang. (Posisi 7 dan 8). Dan dikasih rujukan untuk photo gigi. Duh...urusan gigi aja sampai bolak-balik gini. Mana sakitnya menjadi-jadi.
Setelah hasil rontgen diterima, saya cek ...ternyata..gigi geraham paling belakang ternyata tumbuh dalam posisi tidur dan menekan gigi yang didepan. Terang aja klu di tempel tetap sakit. Malamnya ketemu bu dokter itu lagi...kayaknya penjaganya dah bosen deh lihat aku selama seminggu ini wara-wiri di prakteknya. Sampai namaku dihapal pula.
Cek sana..cek sini dokternya ngasih saya pilihan untuk bedah gusi atau dicabut dua-duanya tapi kayaknya condong pilihan kedua untuk kasus saya, karena gigi belakang saya menjepit gigi yang bagian tengahnya. Swear...saya benar-benar putus asa, klu mau dirujuk ke dokter lain lagi mana gigi saya sudah nyeri...kurang tidur...gak bisa makan. Mungkin karena kasian melihat rupaku akhirnya dokternya memberiku pilihan ketiga yaitu membuka kembali tempelan dan memberikan obat yang mematikan syaraf gigi.
Prosesnya benar-benar menyakitkan dan membutuhkan kesabaran tingkat tinggi. Dan alhamdulillah setelah dua hari sudah agak mendingan. Sekarang masih nyeri tapi sudah bisa tidur nyenyak. Tapi tetap harus kontrol dan rajin berkumur betadine obat kumur.

So temans jangan pernah anggap remeh keluhan pada gigi biar ngilu atau patah segera periksa ke dokter...jangan takut...dari pada sakit gigi ???



1 komentar:

Sri Haryani Buna mengatakan...

sampai saat ini gigiku masih sakit bo !